Pertanyaan :

Assalamualaikum..wr..wb.

Nama saya **** (sensor aja ya) hehe, sebelumnya saya belum pernah pacaran sama sekali. Selama sampai umur 18 tahun ini, tapi suatu ketika ada seorang laki-laki yang datang ke hidup saya, dan dia nyatain rasa sayang nya itu, dia juga ngajak pacaran . Tapi setau saya, dia laki-laki yang soleh sampai” dia jadi ketua pengajian, gatau kenapa dia ngajak pacaran . Karena saya tau dia orang baik, saya malah mau diajak pacaran juga , hehe dulu belum sadar, dan awalnya cuma coba-coba pacaran kayak temen2 . Tapi pas udah pacaran ngerasa bersalah terus, mau putus tapi udah terlanjur ada rasa sayang dan gamau kehilangan dia *astagfirullah dosa banget yaa* ,  pas saya ulang tahun dia kasih saya “Al-Quran” , pas hari itu saya benar2 sadar dan mulai bertanya tanya , apa hatinya tidak terketuk untuk memutuskan hubungan yang tidak halal ini, saya juga mau memutuskannya tapi rasanya berat, saya sudah merasa kehilangan dia juga sebenarnya, beberapa bulan selanjutnya , kami bertemu, saat itu dia memutuskan untuk berhijrah dan gamau pacaran lagi . Alhamdulillah saya sangat senang , akhirnya dia berubah dan kita juga putus. Tanpa berkomitmen apapun dia pergi meninggalkan saya. Sebenernya sedih, tapi yaa mau diapakan lagi . Intinya sih ada rasa senang , sedih juga menyesal. Campur aduk deh, Menyesal dalam artian , pernah jatuh cinta saat belum ada ikatan halal gang tadinya saya fikir saya akan bahagia, tapi ternyata saya salah besar.

Pesan dari saya , Jadi jangan mudah memberikan hati kita.. Cinta kita, Karena Laki-laki yang udah bikin kita jatuh cinta belum tentu menikahkan kita belum tentu ia jodoh kita. Setelah jalankan sesuatu yang haram itu yg disebut pacaran, selain rasa sesal udah kebayang juga mendapat banyak dosa, kenikmatan hidup yang harusnya bahagia ini jadi galau”an 😂 susah tidur dan lain-lainnya. Kok malah jadi curhat ya 😅

Jadi pertanyaan saya, Alquran itu apa boleh diberikan kepada saya dari dia yg bukan muhrim saya? Boleh kah saya mengembalikannya kepada dia?

Jawaban :

Waalaikumsalam..wr…wb..

Alhamdulillah senang mendengar mba sudah hijrah, semoga istiqomah di jalan kebaikan. Terimakasih juga atas sharing pengalamannya. Untuk Al-qur’an apakah boleh dipakai atau tidak ? Dipakai tentu boleh-boleh saja. Pemberian dari seorang meskipun bukan muhrim, tetapi jika khawatir Al-quran tersebut mengingatkan kembali pada laki-laki dan membuat galau. Lebih baik kasih saja Al-qurannya pada orang lain.

Agus Aribowo

Agus Aribowo

Penulis buku-buku laris  seperti Indahnya Menikah Tanpa Pacaran, Makin Syar’i Makin Cantik dan Jodohmu Dekat, Dia Ada Dalam Dirimu

Kontributor www.elmina-id.com dan www.diarypernikahan.com

Contacttanyaaghautsman@gmail.com

Kirim Pertanyaan

Kamu memiliki masalah, unek-unek atau sekedar pertanyaan seputar kemuslimahan? Kirim pertanyaan kamu ke rubrik konsultasi Elmina dan Insyaallah kami akan berusaha menjawab pertanyaan kamu. Pertanyaan yang dikirim sebaiknya ditulis dengan bahasa yang jelas, ringkas, dan sopan. Tim redaksi akan menyortir terlebih dahulu pertanyaan yang masuk sebelum ditampilkan di rubrik konsultasi.

Form Konsultasi

3 + 12 =

Artikel Menarik Lainnya







comments