Baper, alias bawa perasaan, adalah istilah yang mengemuka beberapa waktu belakangan. Entah siapa yang membuatnya pertama kali, yang jelas istilah ini cocok disematkan pada orang-orang yang perasa, atau mudah terbawa perasaannya saat menghadapi sesuatu.

Baper untuk konteks peristiwa yang dapat menggugah kepedulian, tentu sangat positif. Namun tidak demikian halnya jika baper terjadi untuk hal-hal sepele.

Baper dalam hal mudah tersinggung atau terlalu sensitif terkadang membuat orang lain yang berinteraksi dengan kita menjadi tidak nyaman. Seringkali kita harus sangat berhati-hati agar orang tersebut tidak marah, tersinggung, sedih dan sebagainya. Bagi kita para muslimah, persoalan baper seringkali berawal dari hal sepele yang kemudian meledak menjadi hal besar. Jika hal ini membuat situasi dan kondisi kita menjadi kontraproduktif, pastilah kita perlu mengetahui cara mengatasi atau mensiasatinya. Apalagi, sebagai perempuan, baperan sering dipengaruhi hormon yang singgah secara rutin setiap bulannya. Jadi gimana dong biar gak jadi muslimah baperan?? Yuuk, simak tips and tricknya berikut ini!

1. Bersikaplah santai

Girls, gak semua hal perlu disikapi secara serius. Barangkali teman kita memang hanya bercanda dan tidak bermaksud melukai. Jadi, santai saja selama memang tidak melanggar batas. Sebagai muslim, kita diajak Rasulullah untuk bersikap lapang dada terhadap saudara seiman. Namun, jika memang sikap teman kita dirasa sudah kelewat batas, boleh saja kita baper, tentu dengan cara yang tepat. Apakah kita harus marah-marah padanya? Atau, mendiamkannya? Ingat, pikirkan konsekuensi dari setiap respon yang kita berikan.

2. Berpikir dengan logis

Baper adalah pekerjaan emosi yang seringkali mencuat pertama kali dalam menerima stimulus dari luar. Maka ijinkanlah logika mengambil alih setiap stimulasi yang hadir. Diam sejenak adalah salah satu cara mengijinkan logika bekerja. Karena emosi sifatnya spontan dan cenderung liar jika dibiarkan, akan sangat baik sekali apabila kita mengambil jeda, agar spontanitasnya lebih terkendali.

3. Tarik nafas panjang, duduk dan berdzikirlah

Berhenti dan diam sejenak dapat membantu kita mengatasi perasaan yang teraduk-aduk. Tariklah nafas panjang beberapa kali, hembuskan perlahan-lahan, dan lafadzkan kalimat taawudz sepenuh hati. “A-udzubillaahi minasy syaithaanirrajim…”. Jika belum berhasil juga, ubah posisi dari berdiri menjadi duduk, dari duduk menjadi berbaring. Jika belum stabil juga, berwudhulah. Dan jika belum berhasil juga, shalat sunnahlah 2 rakaat. Insya Allah resep ini akan membuat hati kita lebih tenang.

4. Menjauh sejenak

Jika berbagai cara belum juga berhasil menenangkan hati kita yang baperan ini, beranjak menjauh sejenak dapat meredam perasaan yang bergejolak. Dengan berjarak, kita dapat berpikir lebih jernih. Dengan berjarak, kita juga bisa menenangkan diri dari situasi yang kacau. Setelah tenang, kita dapat mendekat lagi pada sumber kebaperan dan bersikap lebih bijak.

5. Bertoleransilah, karena tak ada yang sempurna

Terkadang banyak hal yang tidak kita sukai, ternyata ada pada teman-teman kita. Kita tidak suka caranya berbicara yang ceplas-ceplos. Kita tidak nyaman mendengarnya sering marah-marah. Kita tidak senang melihat kebiasaan buruknya yang menyulitkan diri sendiri dan bahkan orang lain.
Tetapi kemanapun kita melangkah, percayalah bahwa pasti ada saja sifat buruk orang lain yang tidak kita suka. Hubungan yang awet terjadi karena kita berlapang dada terhadap segala kekurangan, dan mentolerir hal-hal yang seharusnya memang dimaafkan. Ingat, tidak ada seorangpun yang sempurna di dunia ini. Jadi daripada kita sibuk baper, berikan ruang dalam hati dan pikiran kita untuk menerima sahabat kita apa adanya. Berikan ruang untuk ketidaknyamanan yang terjadi di dunia ini, agar hati kita tidak mudah lelah. Bukankah kebahagiaan yang sempurna hanya ada di surga?

6. Komunikasikan

Yes. Daripada kamu misuh-misuh di belakang, lebih baik ungkapkan terus-terang apa yang mengganjal. Mengatakan secara terbuka dan berkonfrontasi terang-terangan, akan lebih membuka jalan mencari solusi dan rekonsiliasi, daripada diam dan menyimpan api dalam sekam. Awalnya memang tak mudah, apalagi jika kita adalah tipe orang yang suka memendam perasaan. Namun coba deh sekali saja, setelah itu mungkin temanmu akan marah atau berbalik tidak terima. Tetapi setelah itu, jika kalian berhasil melewatinya, ukhuwah dan persahabatan ini pasti akan semakin erat, insya Allah  terkadang konflik kita butuhkan untuk menjadi cara semakin mengenali diri satu sama lain. Tapi jangan lama-lama yaa bertengkarnya, maksimal 3 hari saja 😉

7. Siapa suka cewek baperan?

Dear, percayalah bahwa orang yang terlalu sensitif itu cukup rumit untuk dijadikan teman apalagi sahabat. Sikapnya yang mudah tersinggung akan membuat ukhuwah gampang rusak dan persahabatan tidak awet. Maka, berilah toleransi, bersikaplah lebih sabar, serta jadilah muslimah yang easy-going terhadap sahabatmu yang mungkin menyebalkan. Ingat, suatu saat bisa jadi mereka yang sebal dengan dirimu, dan rasakanlah, siapa suka cewek baperan?

Mudah-mudahan sekarang sudah lebih ngeh ya soal baper-baperan ini. Muslimah yang ceria, penyabar dan tak mudah bawa perasaan, pasti sangat menyenangkan dijadikan teman. Yuk mulai dari diri sendiri sekarang juga!

Artikel Menarik Lainnya







comments